Selasa, 07 Februari 2012

Tempat-tempat Angker di Kota Malang

1.Rumah sakit lavalet
Konon, ada pohon gede itu dulunya banyak arwah gentayangan. Dan banyak tempat didalamnya yang penuh arwah penasaran.

2. Jln. Mojopahit
Trdapat pnampakan,bis..kbetulan kl mlm emg gelap,ga ada lampu jalan..kt yg liat matanya merah,dr atas ampe bwh putih smua.


3. SMA Tugu
Sering ada hantu Belanda kyak tentara gitu... berdarah-darah.
Aulanya pun  angker juga, ada banyak bekas darah krn dulu dipake sbg tempat penyiksaan tahanan perang., Makanya lantainya trs ditutup pake lantai kayu, krena bekas darahnya nggak bisa hilang. Emang SMA tugu terkenal, belum lagi di bawah aula yang ada terowongan yg bisa nembus ke Balai Kota. Pintu masuknya di belakang aula. Dahulu juga pernah diadakan pemburuan hantu yang ditayangkan di televisi dilakukan di SMAN Tugu Malang. 

4. pemandian Watu Gede Singosari
konon di situ dulu tempat mandi dan Tempat di bunuhnya Ken Arok oleh Anusopati anak tirinya Ken Arok.
Kalau nggak salah pernah ada acara 'Dunia lain' yang dilaksanakan di daerah itu.

5. Univ.Brawijaya Malang
Pada suatu malam, saat itu malam Jum`at, aku nginep di kost-an temenku di daerah Watugong, deket2 kampus situ juga. Buat seru2an kami dengerin acara misteri di radio Andalus yang nama acaranya Keramat (buat yang tinggal di malang pasti tau deh). Tapi entah kenapa hari itu acara keramat tidak ada. Setelah puter2 frekuensi radio tiba2 ada acara misteri yang lain, eh gak taunya radio milik kampus Unibraw sendiri yang namanya VBone.

Malam itu VBone khusus menyiarkan acara misteri dimana penyiar menceritakan pengalaman2 misteri di dalam kampus Unibraw sendiri dan juga menerima cerita2 dari penelepon yang menceritakan kisah2 misteri mereka di dalam lingkungan kampus Unibraw. Ada cerita kuntilanak di fakultas perikanan, ada cerita hantu yang sering ikut kuliah malam di fakultas ekonomi, tapi bintang utama tentu saja si hantu muka rata yang telah melegenda itu.

Setelah dengerin cerita itu kami 6 orang yang ada di kost-an itu tertarik untuk uji nyali jalan2 malam di kampus, termasuk salah satu teman kami sebut aja namanya R yang bisa liat2 hal gaib secara dia pernah ikut perguruan tenaga dalam gitu.

Malam itu sekitar jam setengah 12 kami jalan2 di dalam kampus tapi suasana masih agak rame. Di sebelah lap.rektorat masih banyak anak2 nongkrong dan juga di gedung2 UKM masih banyak anak, secara dulu kegiatan kampus gak ada jam malam, baru tahun 2007-an lah berlaku jam malam dimana jam 9 malam kampus harus steril dari kegiatan.

Kami nongkrong2 sambil merokok, ngobrol2 gak jelas sambil liat2 pemandangan cewek2 cakep. Eh gak terasa udah jam 1 malam, suasana udah mulai sepi, kita sempet heran tadi rame banget sekarang kok jadi sunyi senyap seperti gini. Saat itu juga kami memutuskan pulang.

Kisah horor baru dimulai saat kita jalan lewat sebelah lap.rektorat, jalannya gelap dan ada pohon serta semak2 di pinggir jalan. Pas di sebelah gedung rektorat, kita kaget setengah mati karena sekitar 3m di sebelah kanan kita ada sebuah sosok yang kayaknya pake baju putih apa hitam gak jelas soalnya gelap trus rambutnya panjang berdiri di samping pohon. Kita gak tau mukanya karena keliatan samar2 tapi sekilas seperti rata. Wih aku langsung merinding sampe badanku gemetar, jangan2 ini hantu muka rata yang legendaris...

Tadi sebelum lewat kita gak tau dia ada disitu karena posisinya ketutupan pohon, nah kita putar balik juga gak enak jadi kita terus maju jalan aja. Seorang teman-ku yang namanya B sempat bilang "Ada orang pren...", kita langsung nyahut "Sssttt..." nyuruh dia tutup mulut. Kita saat itu tegang banget. Aku yakin ada suara krosak dikit aja pasti kita udah lari lintang pukang. Kita jalan lurus aja dan gak berani lirik kanan kiri cuma si R yang notabene akrab dengan hal2 gaib aja yang kelihatan tenang. Tiba2 si R balik kanan dan tanpa diduga bertanya kepada sosok di sebelah pohon tadi "Mbak ngapain di sini??".  udah tahu temennya pada lemes ketakutan eh.. dianya pengen action. Spontan kita semua lari ketakutan ninggalin R disitu, biar aja si R di makan tuh hantu, belagu sih.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar